Baju Adat Sulawesi Barat

Baju Adat Sulawesi Barat | tradisikita.my.id - Selain memiliki keindahan alam serta keunikan tradisinya, Provinsi Sulawesi Barat juga menyimpan keragaman tata busana atau baju adat tradisional. Baju tradisional dari Sulawesi Selatan ini kerap digunakan dalam pertunjukan tari-tarian maupun acara adat lainnya. 

Baju adat atau pakaian tradisional yang digunakan oleh penari pada tari Patuddu misalnya, para penari menggunakan baju adat yang disebut dengan Baju Bodo dan pakaian Toraja. Pada bagian lengan atas biasanya lebih ketat. Sedangkan pada bagian bawah biasanya menggunakan sarung tenun khas Mandar. Untuk bagian rambut penari biasanya digelung dan di beri hiasan seperti bunga, maupun menggunakan tusuk berwarna emas. Kemudian untuk aksesoris, penari menggunakan gelang, anting dan kalung khas Mandar. Dan tidak lupa penari membawa kipas yang digunakan sebagai alat menarinya.


Selanjutnya pada tarian Bamba Manurung, para penari Bamba adalah wanita dengan mengenakan pakaian adat khas Sulawesi Barat yaitu Baju Badu, dengan aksesoris bunga beru-beru (bunga melati) menghiasi bagian kepala. Para penari Bamba membawa kipas seperti halnya tarian Patuddu.

Tidak hanya baju tradisional yang digunakan pada pertunjukan tari-tarian, masyarakat suku Kalumpang yang berada di desa kondobulo dan karataun kecamatan Kalumpang Kabupaten Mamuju Provinsi Sulawesi Barat, memiliki tradisi tenun ikat yang disebut tenun ikat tradisional sekomandi.

Pada zaman dahulu, tenun ikat sekomandi bisa digunakan sebagai alat tukar (barter) yang benilai tinggi, selain tentu saja untuk dipergunakan sendiri. Satu pakaian ikat sekomandi bisa ditukar dengan beberapa hewan peliharaan seperti kerbau dan babi.

Keunikan tenun ikat kalumpang terletak pada pola warna dan struktur kain. Dibutuhkan waktu berminggu-minggu dan berbulan-bulan untuk menghasilkan satu helai kain ikat sekomandi ini. 

Motif kain yang sering digunakan antara lain Motif Ba'ba diata, Lele Sepu Ulu Karua lepo, Ulu Karua Barinni Pori dappu, Tosso' Balekoan, Tonoling, dan motif Toboalang. Motif tenun ikat dari Kalumpang ini dikenal sebagai salah satu ragam motif tertua di dunia. Sayangnya, saat ini tidak banyak orang yang bisa membuat tenun ikat sekomandi, sehingga perlu perhatian dari berbagai pihak.

Bersambung...

Referensi :
http://lifestyle.liputan6.com/read/2366998/menegok-tradisi-tenun-suku-kalumpang-sulawesi-barat
Loading...


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Baju Adat Sulawesi Barat"

Posting Komentar