Tari Tradisional yang berasal dari Sulawesi Utara

Tari Tradisional yang berasal dari Sulawesi Utara sudah kita bahas dalam 2 artikel, kali ini adalah bagian 3 yang juga merupakan bagian akhir dari rangkaian artikel yang membahas jenis tari tradisional yang berasal dari Sulawesi Utara. Namun demikian, tradisikita akan terus mengupdate apabila ditemukan rujukan mengenai tari dari Sulawesi Utara.

Untuk Sobat yang belum membaca bagian 1 & 2 dari rangkaian Tarian Sulawesi Utara silahkan kunjungi halaman ini :
a. Tarian Tradisional dari daerah Sulawesi Utara

1. Tari Lenso


Tari Lenso adalah tari tradisional yang berasal dari Sulawesi Utara yang merupakan tarian tradisi yang dikreasikan dan mengkisahkan tentang tata pergaulan muda mudi masyarakat Minahasa yang mana pada umumnya gadis-gadis Minahasa dalam mencari pria yang akan menjadi pasangan hidupnya sangat selektif dimana pria yang diidamkannya harus memiliki semangat bekerja yang baik, berwibawa, memiliki tata kerama yang baik karena para gadis Minahasa meyakini bahwa pilihannya itu pasti dan senantiasa dapat memenuhi harapan di hari tua.

Lenso merupakan bahasa Sulawesi Utara yang berarti Saputangan. Tari Lenso ini merupakan ajang Pencarian jodoh bagi mereka yang masih bujang/gadis, dimana ketika lenso atau selendang diterima merupakan tanda cinta diterima. Tari Lenso ini dilakukan secara beramai-ramai, biasanya pada acara pesta seperti pesta pernikahan, pesta tahun baru dan pesta panen cengkeh.

Tari Lenso diiringi oleh musik pengiring dengan alat musik tradisional Sulawesi Utara antara lain :
  1. Tambur Minahasa
  2. Suling
  3. Musik Kolintang
  4. Tetengkoren
  5. Momongan

Kostum yang dikenakan dalam tarian ini sangat beragam baik model dan warnanya. Umumnya mengenakan rok panjang lebar di bagian bawahnya dan atasan tangan panjang nampak seperti kebaya. Gerakan Tari Lenso tidak terlalu rumit bahkan terlihat sederhana namun keserhanaan itulah yang menjadikan tarian ini istimewa karena mudah ditarikan oleh siapa saja.




2. Tari Tatengesan


Tari Tatengesan merupakan tarian tradisional khas daerah Sulawesi Utara yang berasal dari Minahasa yang diangkat dari ceritera rakyat tentang desa Tatengesa.

Tari Tatengesan mengisahkan tentang perjuangan masyarakat desa ketika melawan para bajak laut Mindanou yang datang dari perairan Filipina. Bajak laut tersebut sering mengganggu aktifitas masyarakat sehingga semangat untuk melawan para bajak laut dikobarkan melalui syair dan lagu Kiting-kiting.

Tari Tatengesan pertama kali ditampilkan pada tahun 1983 dalam rangka memperingati terbentuknya desa Tatengesan di yang sekarang ini telah berada di daerah pemerintahan kabupaten Minahasa tenggara.

Tari Tatengesan biasanya dilakukan oleh 9 orang penari atau lebih dengan diiringi musik yang berasal dari alat musik tradisional Sulawesi Utara antara lain :
  1. Musik Kolintang
  2. Tambur
  3. Suling bambu
  4. Tetengkoren
  5. Momongan
Tari Tatengesan (seputarsulut.com)

 

3. Tari Mane'e


Tari Mane'e adalah tarian tradisional yang berasal dari Maluku Utara atau tepatnya berasal dari Talaud. Tarian ini diangkat dari salah satu tradisi masyarakat Talaud dalam menangkap ikan, yaitu sebuah tradisi menangkap ikan secara bersama-sama.

Kata mane’e berasal dari kata ”See yang artinya Ya” atau setuju/sepakat, sehingga kata Mane’e diartikan ” Penangkapan ikan secara tradisional melalui masyarakat yang bermusyawarah dan bermufakat untuk menangkap ikan secara bersama – sama.

Tradisi ini muncul sekitar abad ke 12 di lingkungan masyarakat kepulauan ”Nanusa”, yang sampai sekarang ini masih dilaksanakan bahkan telah menjadi agenda tetap prosesi Mane’e di Kabupaten Talaud.

Tari Mane'e dilakukan dengan menampilkan 10 tema tarian yaitu :
  1. Mengotom Para artinya bermohon kepada Tuhan agar memperoleh hasil yang banyak
  2. Matuda Sammy artinya menuju tempat penangkapan ikan
  3. Manabbi’e Sammi artinya pembuatan alat penangkapan ikan dari janus
  4. Mamotte Sammi artinya Penebaran Janur
  5. Manolekke Sammi artinya Penarikan Janur
  6. Mamattae Inna artinya Penombakan Ikan
  7. Manganute Inna artinya Pengambilan Ikan
  8. Matahiate Inna artinya Pembagian Ikan
  9. Mapurette Suwanua artinya Kembali ke Kampung
  10. Manarim’ma Alana U Mawu artinya Penerimaan berkat melalui ucapan syukur.
Tari Mane’e ditarikan kecara berkelompok pria dan wanita dengan musik pengiring berasal dari alat musik tradisional Sulawesi Utara seperti  Suling, Tagonggong, tambur dan alat musik bambu.

Rujukan : seputarsulut.com

Demikian Sobat tradisikita.my.id, rangkaian tarian yang berasal dari Sulawesi Selatan semoga menjadi penambah wawasan nusantara kalian.

Tamat.
Loading...


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Tari Tradisional yang berasal dari Sulawesi Utara"

Posting Komentar