Tongkonan Rumah Adat Sulawesi Selatan

Tongkonan Rumah Adat Sulawesi Selatan - Tongkonan adalah warisan rumah adat Sulawesi Selatan. Sekilas rumah adat tongkonan ini mirip dengan rumah gadang dari Sumatera Barat. Akan tetapi ada yang khas dari rumah adat tongkonan ini. Dan dibawah ini adalah tentang rumah adat toraja dan penjelasannya.

Tongkonan adalah rumah adat masyarakat Toraja. Atapnya melengkung menyerupai perahu atau tanduk kerbau, terdiri atas susunan bambu. Di bagian depan terdapat deretan tanduk kerbau. Atapnya ditutupi dengan ijuk hitam, sedangkan bagian bawah biasanya dipergunakan sebagai kandang kerbau. Bagian dalam ruangan dijadikan tempat tidur dan dapur. Uniknya rumah tongkonan ini dibuat tanpa mempergunakan bahan dari logam. Rumah adat tongkonan ini akan dibangun berjajar menghadap ke arah utara. Di depan tongkonan terdapat lumbung padi, yang disebut ‘alang‘. Tiang-tiang lumbung padi ini dibuat dari batang pohon palem (banga) saat ini sebagian sudah dicor. Di bagian depan lumbung terdapat berbagai ukiran, antara lain bergambar ayam dan matahari (disebut pa'bare' allo), yang merupakan simbol untuk menyelesaikan perkara

Tongkonan berasal dari kata tongkon yang bermakna menduduki atau tempat duduk. Dikatakan sebagai tempat duduk karena dahulu menjadi tempat berkumpulnya bangsawan Toraja yang duduk dalam tongkonan untuk berdiskusi. Rumah adat ini mempunyai fungsi sosial dan budaya yang bertingkat-tingkat di masyarakat. Awalnya merupakan pusat pemerintahan, kekuasaan adat, sekaligus perkembangan kehidupan sosial budaya masyarakat Toraja. 


Sesuai dengan namanya, pemberian nama suatu tongkonan berdasarkan letak atau posisi tongkonan itu sendiri, seperti Tongkonan Belo Langi yang berarti tongkonan tempat tertinggi, juga berdasar pada nama daerah seperti Tongkonan Garampa dan arti khusus yang melekat pada tongkonan tersebut seperti Tongkonan Merbali. Adanya perbedaan struktur dari ketiga tongkonan tersebut semata-mata disebabkan karena pertimbangan banyak tidaknya ruangan dari suatu bangunan.

Perbedaan jumlah ruangan suatu tongkonan mengandung makna sosial dan ekonomi yaitu semakin banyak ruangannya semakin tinggi kedudukan tongkonan tersebut. Posisi atau letak tangga dan pintu tongkonan disesuaikan dengan konsep kepercayaan masyarakat Toraja yaitu Aluk Todolo. Pada dasarnya pola hias pada ketiga tongkonan tersebut pada umumnya banyak mengandung makna sosial, ekonomi dan religius magis terutama yang berhubungan dengan realitas kehidupan pada masyarakat Toraja.

Tongkonan digunakan juga sebagai tempat untuk menyimpan mayat. Mayat orang mati masyarakat Toraja tidak langsung dikuburkan tetapi disimpan di rumah tongkonan. Agar mayat tidak berbau dan membusuk maka dibalsem dengan ramuan tradisional yang terbuat dari daun sirih dan getah pisang. Sebelum upacara penguburan, mayat tersebut dianggap sebagai ‘orang sakit‘ dan akan disimpan dalam peti khusus. Peti mati tradisional Toraja disebut erong yang berbentuk kerbau (laki-laki) dan babi (perempuan). Sementara untuk bangsawan berbentuk rumah adat. Sebelum upacara penguburan, mayat juga terlebih dulu disimpan di alang sura (lumbung padi) selama 3 hari.

Gambar rumah adat toraja (Tongkonan)
 Demikian Sobat, sekilas penjelasan tentang rumah adat Toraja. Semoga bermanfaat.. :D

Sumber : 
http://id.wikipedia.org
http://indonesia.travel
http://arkeologi.palembang.go.id
Loading...


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Tongkonan Rumah Adat Sulawesi Selatan"

Posting Komentar