Alat Musik Tradisional dari Sumatera Utara

Provinsi Sumatera Utara terletak pada 1° - 4° Lintang Utara dan 98° - 100° Bujur Timur, Luas daratan Provinsi Sumatera Utara 72.981,23 km². Banyak sekali ragam wisata dan budaya yang dimiliki oleh Provinsi yang beribu kota di Medan ini, tidak terkecuali seni musik. Sumatera Utara banyak memiliki instrumen / alat musik tradisional, alat musik ini perlu kita ketahui dan lestarikan. Dan berikut ini daftar Alat musik tradisional dari Sumtra Utara atau lebih tepatnya dari suku Batak Toba.

1. Alat musik tradisional Sumatera Utara - "Pangora"


Kalo di Jawa kita mengenal alat musik Gong, dengan bentuk yang relatif sama di Sumatera Utara alat musik semacam itu disebut dengan alat musik Pangora. Namun beda daerah beda pula ciri khasnya. Di Sumatera Utara, alat musik pangora ini berbunyi "pok". Hal ini disebabkan karena alat musik pangora ini dipukul dengan menggunakan stik dan bagian pinggiran pangora diredam dengan pegangan tangan. Pangora ini adalah jenis gong yang paling besar dengan diameter sekitar 37 cm dan ketebalan sekitar 6 cm.

Pangora, Alat musik dari Sumatera Utara
Pangora, Alat musik dari Sumatera Utara

2. Alat musik dari Sumatera Utara - "Gordang"


Lain Pangora lain pula Gordang.. di Pulau Jawa kita mengenal alat musik gendang/kendang yang dimainkan dalam kesenian gamelan dsb, nah di Sumatera Utara kita bisa mengenal alat musik yang mirip dengan kendang. Namanya adalah alat musik Gordang.

Gordang (single headed drum) adalah salah satu alat musik Batak Toba, yaitu satu buah gendang yang lebih besar dari taganing yang berperan sebagai pembawa ritem konstan mau pun ritem variable.

Alat musik dari Sumatra Utara yang dikenal dengan nama Gordang ini dibuat dari kayu dan dimainkan dengan cara dipukul.

Alat Musik Tradisional Gordang
 

3. Alat musik dari Sumatera Utara - "Doli-Doli"

Doli-doli adalah alat musik dari Sumatera Utara yang terbuat dari 4 bilah kayu yang dimainkan dengan cara ditiup. Alat musik tradisional Sumatera Utara jenis ini banyak dijumpai di daerah Nias.

4. Alat musik dari Sumatera Utara - "Druni Dana"

Druni dana juga berasal dari pulau Nias. Kalau Doli-doli terbuat dari kayu, Druni Dana ini terbuat dari bambu yang dibentuk sedemikian rupa sampai hampir menyerupai garpu tala.


5. Alat musik dari Sumatera Utara - "Faritia"

Alat musik Sumatera Utara berikutnya adalah Faritia. Alat musik tradisional Sumatera Utara ini mirip sekali dengan gong, terbuat dari logam atau perunggu. Yang membedakan dengan faritia dari gong adalah  ukurannya lebih kecil dibanding gong pada umumnya yaitu berdiameter antara 20 - 30 cm. Cara memainkannya juga sama seperti gong, yaitu dipukul dan memiliki bunyi yang khas.

6. Alat musik dari Sumatera Utara - "Gonrang"


Gonrang  (Bahasa Simalungun yang berarti Gendang) ini hampir sama dengan Gordang yaitu alat musik tradisional Sumatera Utara yang mirip dengan gendang. Banyak dijumpai di daerah Kabupaten Simalungun di Sumatera Utara.
Gambar : http://mendra-grk.blogspot.com/2010/11/alat-musik-gonrang-gendang-dalam-batak.html

7. Alat musik Sumatera Utara - "Hapetan"


Alat musik tradisional Hapetan merupakan alat musik tradisional dari Sumatera Utara. Alat musik ini mirip dengan alat musik kecapi, yaitu berdawai dan dimainkan dengan cara dipetik. Hapetan juga disebut Hasapi atau Kucapi. Berikut sebuah video permainan alat musik Hacapi/Hapetan yang bersumber dari youtube :




8. Alat musik Sumatera Utara - "Sarune Bolon"

Sarune Bolon adalah alat musik traidisional dari Sumatera Utara yang terbuat dari kayu, tanduk kerbau dan kayu arung sebagai "ipit ipit" (Double Reed) sebagai sumber suara.., dimainkan dengan cara ditiup.
Cara meniup sarune Bolon adalah dengan cara "marulak hosa" (circular breathing) dimana nafas ditarik tetapi tanpa menghentikan suara sarune tersebut.
Alat musik tradisional Sarune BOLON Batak Tobaini dipakai dalam GONDANG SABANGUNAN, Sarune Bolon adalah pembawa melody dan sebagai pembawa lagu dalam Gondang Batak.
 Berikut ini video yang bersumber dari facebook tentang Sarune Bolon :


9. Alat musik tradisional Sumatera Utara - "Garantung"

Alat Musik Tradisional Garantung
Garantung (dibaca garattung) adalah salah satu alat musik Batak Toba, Sumatera Utara yang merupakan pembawa melodi yang terbuat dari kayu dan memiliki lima bilah nada.
Klasifikasi instrument ini termasuk ke dalam kelompok xylophone.
Selain berperan sebagai pembawa melodi, juga berperan sebagai pembawa ritem variable pada lagu-lagu tertentu, dimainkan dengan cara mamalu (memukul 5 bilah nada).
Garantung terdiri dari 7 wilahan yang digantungkan di atas sebuah kotak yang sekaligus sebagai resonatornya. Alat musik ini dimainkan dengan menggunakan dua buah stik untuk tangan kiri dan tangankanan. Sementara tangan kiri berfungsi juga sebagai pembawa melodi dan pembawa ritme, yaitu tangan kiri memukul bagian tangkai garantung dan wilahan sekaligus dalam memainkan sebuah lagu.
(Sumber : Wikipedia Indonesia)

10. Alat musik tradisional Sumatera Utara - "Taganing"

Alat musik taganing
Taganing adalah salah satu alat musik Batak Toba, yang terdiri lima buah gendang yang berfungsi sebagai pembawa melodi dan juga sebagai ritem variable dalam beberapa lagu.
Klasifikasi instrumen ini termasuk ke dalam kelompok membranophone, dimainkan dengan cara dipukul membrannya dengan menggunakan palupalu (stik).
Taganing adalah drum set melodis (drum-chime), yaitu terdiri dari lima buahgendang yang gantungkan dalam sebuah rak. Bentuknya sama dengan gordang, hanyaukurannya bermacam-macam. Yang paling besar adalah gendang paling kanan, dan semakin ke kiri ukurannya semakin kecil. Nadanya juga demikian, semakin ke kiri semakin tinggi nadanya. Taganing ini dimainkan oleh satu atau 2 orang dengan menggunakan dua buah stik. Dibanding dengan gordang yang relatif konstan, maka taganing adalah melodis.
Masuk dalam jenis alat musik membranphone yang berebentuk tabung, yang merupakan alat pukul atau tabuh. Seperangkat (set) Taganing terdiri 5 buah. Didalam sebuah permainan, posisi Taganing sangat penting. Selain tabuhan Taganing yang berpadu dengan melodi Serune, juga berfungsi sebagai dirigen yang memberikan aba-aba, dan memberikan pengaruh semangat pada semua musisi yang terlibat.
(Sumber : Wikipedia Indonesia)

11. Alat musik tradisional Sumatera Utara - "Odap"

Odap adalah gendang dua sisi berbentuk konis. Odap juga terbuat dari bahan kayu nangka dan kulit lembu serta tali pengencang/pengikat terbuat dari rotan. Ukuran tingginya lebih kurang 34 –37 cm, diameter membran sisi satu 26 cm, dan diametermembran sisi 2 lebih kurang 12 –14 cm.
Cara memainkannya adalah, bagian gendang dijepit dengan kaki, lalu dipukul dengan alat pemukul, sehingga bunyinya menghasilkan suara dap…, dap…, dap…, dan seterusnya. Alat musik ini juga dipakai dalam ensambel gondang sabangunan.
(Sumber : mahasiswabatak.com)

12. Alat musik tradisional Sumatera Utara - "Ole-Ole"


Ole-ole (Aerophone : multi-reed) adalah alat musik tiup yang sebenarnya termasuk ke dalam jenis alat musik bersifat solo instrumen. Alat musik ini terbuat dari satu ruas batang padi dan pada pangkal ujung dekat ruasnya dipecah-pecah sedemikian rupa, sehingga pecahan batang ini menjadi alat penggetar udara sebagai penghasil bunyi (multi lidah/reed).
Alat musik ini juga terkadang dibuat lobang nada pada batangnya. Banyak lobang nada tidak beraturan tergantung kepada pembuat dan nada-nada yang ingin dicapai. Hal ini karena alat ini lebih bersifat hiburan pribadi. Pada pangkal ujungnya digulung daun tebu atau daun kelapa sebagai resonatornya, sehingga suara yang dihasilkan lebih keras dan bisa terdengar jauh. Alat musik ini bersifat musiman, yaitu ketika panen tiba.
e. Sordam
f. Talatoat
g. Balobat
h. Tulila

(Sumber : mahasiswabatak.com)

Loading...


Subscribe to receive free email updates:

6 Responses to "Alat Musik Tradisional dari Sumatera Utara"

  1. Misi, Nama Saya Indah , Sya mahasiswa Telkom, Minta izin dalam menggunakan karya anda dalam rangka untuk tugas proyek tingkat di kampus. Proyek tingkat sebagai proyek yang di berikan dosen untuk mata kuliah proyek tingkat.terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dengan senang hati, silahkan saja jika ada artikel diblog ini yang bisa bermanfaat. Terimakasih atas apresiasinya.. :D

      Hapus
  2. Permisi, nama saya Rizky, masih SMP. Minta izin dalam menggunakan karya Anda untuk tugas presentasi Seni Budaya. Terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Dik Rizky.. silahkan ambil yang baiknya. Semoga sukses..

      Hapus
  3. lengkap banget gan, tugas saya langsung selesai dengan sekejap bagaikansulap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap Bro... :D Tks udah mampir

      Hapus